Orang Saudi menikmati pengobatan tradisional Indonesia

oleh -
Orang Saudi menikmati pengobatan tradisional Indonesia

SUARARAKYAT.INFO – JAKARTA: Indonesia ingin memasuki pasar jamu Arab Saudi setelah ekspor pertama jamu, obat tradisional, ke Kerajaan minggu lalu, kata para pejabat kepada media.

Produsen jamu Sido Muncul mengirimkan satu kontainer jamu – tonik herbal yang diseduh lambat yang mengandung kunyit dan jamu lainnya – ke Kerajaan pada 10 Agustus lalu.

Pengiriman tersebut bernilai hampir $ 100.000, kata CEO perusahaan Irwan Hidayat kepada media

Jamu adalah minuman favorit orang Indonesia, yang menghargai khasiat obatnya.

Hidayat mengatakan, perusahaan sebelumnya telah mengirimkan Tolak Angin – tonik bebas yang terdiri dari jahe, cengkeh, buah adas, mint, dan madu – ke toko-toko Indonesia di Kerajaan.

“Namun pengiriman ini menandai ekspor resmi pertama kami karena produk kami telah disetujui oleh Otoritas Makanan dan Obat Saudi, dan label produk ditulis dalam bahasa Arab. Ini akan didistribusikan oleh mitra importir lokal kami dan dijual oleh pengecer besar, ”ujarnya.

Istilah “tolak angin” berarti mengusir angin dan merupakan kebalikan dari masuk angin. Masuk angin digunakan oleh orang Indonesia untuk menggambarkan perasaan mereka saat menderita flu.

Hidayat mengatakan Sido Muncul sedang mencari izin distribusi untuk pangsa pasar yang lebih signifikan di Kerajaan.

“Kami berencana untuk mengirimkan lebih banyak produk kami untuk didaftarkan ke Saudi FDA. Alangkah baiknya jika kita bisa mendapatkan izin distribusi SFDA karena akan meningkatkan peluang kita untuk mendapatkan kepercayaan konsumen lokal, ”ujarnya.

Sementara target konsumen utamanya adalah orang Indonesia yang tinggal di Kerajaan, Tolak Angin sudah menjadi favorit di kalangan orang Saudi, menurut distributornya.

BACA JUGA: Kasus COVID Berkurang, Mesir akan segera mengizinkan jamaah pada sholat Jumat

Kasan Muhri, Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Kementerian Perdagangan, mengatakan kepada Arab News bahwa Arab Saudi merupakan “captive market” produk jamu Indonesia mengingat banyaknya potensi masyarakat Indonesia yang tinggal di Tanah Air dan berkunjung untuk menunaikan ibadah Haji dan Umrah.

Indonesia memiliki kuota haji tahunan terbesar di dunia, dengan 221.000 jemaah dengan hampir 1 juta orang Indonesia mengunjungi Kerajaan setiap tahun untuk melakukan umrah.

“Kami juga membidik orang Filipina dan Asia Tenggara lainnya, yang memiliki perilaku konsumen serupa dengan orang Indonesia dan tidak asing dengan jamu,” kata Muhri.

Ekspor jamu pertama Sido Muncul didasarkan pada kesepakatan perdagangan yang dibuat dengan Mizanain Marketing and Trading, distributor Arab Saudi, selama Trade Expo Indonesia 2019 yang diadakan di luar Jakarta pada Oktober tahun lalu.

Muhri mengatakan kementerian optimistis ekspor akan memacu upaya sektor biofarmasi dan pangan Indonesia menembus pasar global, meski ada pembatasan akibat wabah virus corona.

Menurut Muhri, ini juga merupakan langkah penting bagi perdagangan Indonesia ke Arab Saudi karena sektor biofarmasi dan makanan dan minuman dibebaskan dari kenaikan tarif Kerajaan baru-baru ini pada 500 jenis produk.

BACA JUGA: Prancis mengatakan operasi militernya akan berlanjut di Mali melawan pejuang Islam

Data dari Statistics Indonesia menunjukkan bahwa ekspor produk biofarmasi meningkat menjadi $ 4,2 juta atau 32,8 persen tahun-ke-tahun pada paruh pertama tahun ini – hasil yang baik meskipun daya beli secara global menurun.  – AN

Editor: Uslom

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *